Dialog Antara Kyiai Dan Pemuda Yang Sombong

Bismillahirrahmanirrahiim….

Ada seorang pemuda yang lama sekolah di Amerika Serikat kembali ke tanah air. Tentu sepulang lama dari Amerika ia merasa superior dengan kecerdasannya. Sesampainya dirumah, ia meminta kepada orang tuanya untuk mencarikan seorang guru agama, ulama atau siapapun yang bisa menjawab tiga pertanyaannya. Selama ini ia belum menemukan jawabannya yang memuaskan. Setelah mencari-cari, akhirnya orang tua si pemuda mendapatkan orang tersebut. Ia seorang Kiayi di kampungnya.Setelah bertatap muka.

Si pemuda bertanya: “Anda siapa? Apakah Anda bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya?”

Kyai : “Saya hamba Allah. Dengan izin-Nya saya akan menjawab pertanyaan Anda.”

Pemuda: “Anda yakin? Profesor dan banyak orang pintar saja tidak mampu menjawab pertanyaan saya.”

Kyai : “Insya Allah. Saya akan mencoba sejauh kemampuan saya.”

Pemuda: “Oke. Saya punya tiga buah pertanyaan dan selama ini belum menemukan jawabannya yang memuaskan saya. Kalau bisa tolong Anda jawab: Pertama, kalau memang Tuhan itu ada, tunjukan wujud Tuhan kepada saya? Kedua, apakah yang dinamakan takdir? Ketiga, kalau syetan diciptakan dari api kenapa dimasukan ke neraka yang dibuat dari api juga, tentu tidak menyakitkan buat syetan karena mereka memiliki unsur yang sama. Apakah Tuhan tidak pernah berfikir sejauh itu?

Tiba-tiba sang Kyai menampar pipi si pemuda dengan keras, “plakk….!” Sambil meringis menahan sakit, si pemuda terheran-heran dan bertanya: “Kenapa Anda marah kepada saya?”

Sang Kyai dengan kalem menjawab: “Saya tidak marah anak muda! Tamparan itu adalah jawaban saya atas tiga buah pertanyaan yang Anda ajukan kepada saya.”

Pemuda: “Saya sungguh tidak mengerti.”

Kyai: “Tidak mengerti ya? Nah, sekarang tolong jawab pertanyaan saya. Bagaimana rasanya tamparan saya?”

Pemuda: “Tentu saja saya merasa sakit.”

Kyai: “Jadi anda percaya bahwa sakit itu ada?”

Pemuda: “Ya.”

Kyai: “Tunjukan pada saya wujud sakit itu? Mana?”

Si Pemuda diam tidak bisa menjawab. Ia bingung, lalu menjawab pelan: “Tidak bisa.”

Kyai : “Itulah jawaban pertanyaan pertama. Kita semua merasakan keberadaan Tuhan tanpa mampu melihat wujud-Nya.”

Sang Kiayi bertanya lagi: Kyai : “Apakah tadi malam Anda bermimpi akan ditampar oleh saya?”

Pemuda: “Tidak.”

Kyai : “Apakah pernah terpikir oleh Anda akan menerima sebuah tamparan dari saya hari ini?”

Pemuda: “Tidak.” Kyai : “Itulah yang dinamakan Takdir.”

Si pemuda diam lagi. Pak Kiayi meneruskan.

Kyai : “Terbuat dari apa tangan yang saya gunakan untuk menampar pipi Anda?”

Pemuda: “kulit.”

Kyai : “Terbuat dari apa pipi Anda?”

Pemuda: “kulit.”

Kyai : “Bagaimana rasanya tamparan saya?”

Pemuda: “sakit.”

Kyai : “Walaupun syetan terbuat dari api dan neraka terbuat dari api juga, karena Tuhan menghendaki, maka neraka akan menjadi tempat yang menyakitkan untuk syetan.”

Si pemuda diam seribu bahasa, tidak berkata-kata lagi.[] (edited and reposted from anonymous)

Makna: Memang, sekolah yang tinggi, modern dan maju belum tentu membuat orang jadi semakin tawadhu. Malah banyak yang menjadi angkuh seperti si pemuda ini. Kisah ini menggambarkan kecerdasan spiritual mengalahkan kecerdasan rasio ilmu pengetahuan modern. Kiayi kampung mengalahkan kecerdasan lulusan Barat!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s