Perang Padri

perang padri(1821-1837)

Pada abad ke-19 islam berkembang pesat di daerah minangkabau.tokoh tokoh islam berusaha menjalankan ajaran islam sesuai al-quran dan hadis. Gerakan mereka kemudian dinamakan gerakan padre. Gerakan ini bertujuan untuk memperbaiki masyarakat minangkabau dan mengembalikan mereka agar sesuai dengan ajaran islam.gerakan ini mendapat sambutan baik dikalangan ulama, tetapi mendapat pertentangan dari kaum adat.

umum terjadi perang padre adalah

a) Pertentangan antara kaum padri dan kaum adat.

b) Belanda membantu kaum adat.

Perang pertama antara kaum padre dan kaum Baca lebih lanjut

Sejarah Garuda Sebagai Lambang Negara Indonesia

Mengapa Garuda yang dijadikan lambang Negara Indonesia? Bukan Cenderawasih, Rajawali, Elang, atau burung yang lainnya. Sebenarnya bagaimana bentuk burung garuda itu?? Apakah benar-benar ada? Atau hanya mitos belaka? Ada yang menyebutnya Garuda itu seperti Elang Jawa, atau seperti Elang Papua. Atau hanya mitos lalu …di ada-ada kan… entahlah.. saya juga belum pernah melihatnya. Atau karena memang sudah punah?

Kisah tentang burung Garuda ditemukan di Kitab Mahabharata, lebih tepatnya bagian pertama yaitu Adiparwa. Ceritanya Garuda adalah anak dari Begawan Kasyapa. Begawan Kasyapa memiliki dua istri, yaitu Sang Kadru dan Sang Winata. Setelah sekian lama, mereka belum juga memiliki anak. Lalu Kasyapa memberikan 1000 telur pada Kadru dan 2 telur pada Winata. Telur milik Kadru menetas menjadi 1000 ekor ular sakti, dan milik Winata belum. Karena Winata merasa malu, lalu ia memecah satu telur tersebut. Keluarlah seekor burung kecil yang belum sempurna bentuknya, cacat tak berkaki, diberi nama Anaruh. Telur yang tinggal 1 itu dijaga baik-baik oleh Winata.

Suatu hari, Winata kalah bertaruh dengan Kadru karena kecurangan kadru yang membuat Winata harus menjadi budak dan melayani Kadru beserta 1000 ekor ular. Dan telur Winata satunya pun akhirnya menetas menjadi Garuda. Besar, gagah, bersinar, dan sakti. Untuk menolong ibunya, Kadru menyuruh Garuda mengambil Amerta, air kehidupan milik dewa. Amerta dijaga para dewa dan dikelilingi api yang menyala. Baca lebih lanjut

Kisah Haru Bung Karno

Pejuang Yang Disia-Siakan

Jangan pernah melupakan sejarah. Salah satu quotes terkenal yang disingkat dengan ‘jas merah’ ini memiliki arti yang dalam. Apa yang ada pada hari ini adalah buah perjuangan di masa lalu. Kemerdekaan Indonesia dan kebebasan yang sekarang bisa dinikmati adalah hasil dari jerih payah banyak orang dari ratusan tahun yang lalu. Orang-orang yang sudah mendedikasikan hidup dan waktunya untuk kemerdekaan Indonesia sudah selayaknya mendapat gelar pahlawan dan hidupnya dimuliakan karena tanpa mereka tidak akan ada Indonesia yang merdeka. Tapi faktanya, banyak pejuang kemerdekaan yang terabaikan hidupnya, termasuk sang proklamator Indonesia.

Soekarno atau yang biasa disebut dengan Bung Karno adalah salah satu tokoh kunci dan orang yang berperan sangat besar dalam kemerdekaan Indonesia. Bung Karno yang mendeklarasikan kemerdekaan Indonesia dan menjadi presiden pertama di republik ini menderita baik fisik ataupun batin pada sisa hidupnya. Soekarno dituduh komunis dan akhirnya ditangkap dan dijadikan tahanan. Soekarno yang dulu berada di garis depan mempertahankan kedaulatan, harus menderita hingga akhirnya meninggal dunia.
Baca lebih lanjut

Sejarah lagu Indonesia Raya

Ketika mempublikasikan Indonesia Raya tahun 1928, Wage Rudolf Soepratman dengan jelas menuliskan “lagu kebangsaan” di bawah judul Indonesia Raya. Teks lagu Indonesia Raya dipublikasikan pertama kali oleh suratkabar Sin Po.

Setelah dikumandangkan tahun 1928 dihadapan para peserta Kongres Pemuda II dengan biola, pemerintah kolonial Hindia Belanda segera melarang penyebutan lagu kebangsaan bagi Indonesia Raya. Meskipun demikian, para pemuda tidak gentar. Mereka menyanyikan lagu itu dengan mengucapkan “Mulia, Mulia!” (bukan “Merdeka, Merdeka!”) pada refrein. Akan tetapi, tetap saja mereka menganggap lagu itu sebagai lagu kebangsaan. Selanjutnya lagu Indonesia Raya selalu dinyanyikan pada setiap rapat partai-partai politik. Setelah Indonesia merdeka, lagu itu ditetapkan sebagai lagu Kebangsaan perlambang persatuan bangsa.
Baca lebih lanjut